Kenapa harus bikin E-Paspor? Karena butuh.

Ngaku aja, kalau harus urusan sama birokrasi di Indonesia, siapa yang ga males? Sebenernya, tahun lalu udah sempet perpanjang paspor di Bali sebelum berangkat nonton aa Chris Martin di Bangkok. Udah dari tahun lalu juga pengen urus e-paspor tapi karena di Bali belum bisa (sampai hari ini baru bisa urus di Jakarta, Surabaya, dan Batam) jadilah tahun kemaren perpanjang paspor biasa aja. Semuanya adem ayem sampe kemaren mendadak punya rencana ngintilin suami ke Jepang. Karena punya niat buat banyak bolak-balik kesana, bikin e-paspor kayaknya lebih pas daripada bolak balik urus visa.

urus e-paspor di kantor imigrasi kelas I khusus jakarta selatan

Anyway, karena paspor suami juga udah mau abis jadilah kita berangkat bareng ke Kantor Imigrasi Kelas I Khusus Jakarta Selatan. As you might already know, e-paspor cuma bisa dibikin di kantor imigrasi kelas I aja, jadi kalau niat bikin jangan sampe salah kantor, nanti tengsin sendiri. Karena kita generasi yang dikit-dikit cek google buat cari informasi, sebelum berangkat dua-duanya sibuk cek mbah google. Persyaratan ga ribet, sama kayak perpanjang biasa. Tinggal dateng aja bawa semua persyaratan, ambil nomer antrian terus tunggu dipanggil buat foto dan ambil sidik jari. Oke sip. Beres libur lebaran kita satronin deh tuh kantor.

urus e-paspor di kantor imigrasi kelas I Jakarta Selatan

note: Menurut website resmi imigrasi, seluruh kantor imigrasi di Jakarta sudah dapat melayani pembuatan e-paspor. Akan tetapi, ada baiknya tetep dicek dulu aja via telpon. Takutnya gue yang salah, lol.

Senin, 3 Juli 2017

Ga sempet tidur dan karena takut kena macet, berangkatlah kita berdua jam 5.30 pagi. Saingan sama ibu-ibu yang mau ke pasar dan orang-orang yang gue yakin pada masih males ngantor. Jam 6.45 sampe di Kantor Imigrasi kelas I Jakarta Selatan. Nyamperin satpam yang lagi sibuk dikerubungin sama orang-orang. Because when in doubt, ask the authority!

Satu satpam yang udah agak santai nyamperin gue trus senyum, “Bisa dibantu Bu?”

“Nah, iya pak, mau ambil nomer antrian buat bikin e-paspor, di sini ya?” nanya sambil riweuh beresin map.

“Oh. Sekarang untuk daftar pembuatan paspor harus melalui apps Bu. Sudah ga bisa walk-in. Ibu bisa download di playstore aja, namanya Antrian Paspor,” 

He? Apa? Gimana? 

Karena ngeliat muka gue yang bingung kayaknya si pak Satpam ga tega kalo ga jelasin lagi. “Iya Bu. Untuk sekarang, ibu bisa download aplikasi Antrian Paspor di Google Playstore untuk daftar pembuatan paspor. Nanti ibu langsung bisa pilih hari, tanggal, dan jam untuk bikin janji. Nah, nanti baru ibu balik lagi kesini sambil bawa semua persyaratannya,” kata si Bapak Satpam. Gue cuma ngangguk terus nyamperin Firzi sambil heboh ngeluarin tab dari tas. 

Penjelasan pak Satpam tadi gue jelasin ulang ke Firzi, terus kita duduk di smoking area biar agak nyantei gak kepanasan. Sambil tentunya download si aplikasi ini. Begitu download, langsung registrasi. Walaupun pesimis bisa dapet janji temu hari itu juga, ya namanya juga usaha ya. Oh, sekedar info aja, satu account bisa daftar untuk maksimal 5 orang aja, tapi hanya bisa untuk suami/istri dan anggota keluarga. Jadi kalau mau bikin janji buat temen, atau pacar, atau bos di kantor, mereka harus download si apps-nya. Atau kalau si pacar emang mau, suruh kawinin dulu biar bisa bikinin appointment-nya. Garing? biarin.

Oke, seperti diduga, ga bisa tanggal 3 Juli. Untungnya, tanggal 4 Juli masih kosong dan bisa pagi juga. Langsung daftar buat dua orang jam 8 pagi. Setelah daftar, kita bakal dapet email berisi barcode, baiknya di-print dan dibawa waktu janji temu. Kemudian balik arah menuju rumah sambil pasang kacamata item biar tetep gaya. Dalem hati tetep tengsin udah niat mandi terus dandan biar foto paspornya caem, taunya gagal. Ya udahhhlah yaaaa.

Selasa, 4 Juli 2017

Setelah tidur cukup, badan seger, dan kantung mata ga terlalu item. Lagi, berangkat pagi-pagi menuju kantor imigrasi. Semacam dejavu, ngelewatin jalanan ibukota yang masih ga terlalu padet. Kita sempet mampir rumah temen dulu buat minta kopi susu sambil nungguin agak siang, kalau kata orang sunda mah kita berdua tanginas. 

Setelah ngopi dan silaturahmi ala ala, jam 07.45 kita berdua udah sampe di kantor imigrasi, langsung masuk dan naik ke lantai dua untuk pelayanan WNI. 

urus e-paspor di kantor imigrasi kelas I Jakarta Selatan

Ternyata, kita tetep harus ambil nomer antrian. Tapi sistemnya lebih bagus dibanding walk-in sih menurut gue. Jadi barcode yang kita terima via email itu di scan, terus nanti dapet nomer antrian biasa. Untuk urusan e-paspor kemaren gue dapet nomer 3-024. Nomer antrian udah bisa diambil jam 07.30 dan pelayanan-nya sendiri dimulai jam 08.00 pagi. Waktu kita ambil nomer antrian, petugas bakal nanya kelengkapan persyaratan dan urusan kita. Tinggal duduk manis di waiting area yang adem. Enak. Bersih. Seneng!

urus e-paspor di kantor imigrasi kelas I khusus jakarta selatan

Satu hal yang kita seneng banget juga adalah ga perlu lagi isi-isi formulir. Mulai sekarang untuk perpanjangan paspor yang dikeluarin di dalam negeri mulai tahun 2009, semua data udah ada di database mereka.

Waktu di Bali dan ngurus perpanjangan paspor, gue nunggu lama banget sih. Pelayanannya juga cukup selaw, mungkin karena mereka deket ke pantai ya. Nah, ini kemaren sambil nunggu kita sempet balik ke smoking area, yang menyenangkan (dan sudah seharusnya sih) adalah ada layar kayak di foto bawah ini. Jadi kalau lagi ke bawah, ga akan ketinggalan panggilan! 

Urus e-paspor di kantor imigrasi kelas I jakarta selatan

Kita dipanggil jam 08.30, terus prosesnya juga cepet banget. Eh, gue agak lama sih karena sekalian nambahin nama, siapa tau ada rejeki buat umroh atau naik haji yakan yakan yakan. Untuk urusan penambahan nama, kita cuma harus beli formulir dan materai di koperasi (ada di lantai 2 juga, mojok gitu tempatnya) harga Rp 8.000. Ga ada biaya tambahan lain. Petugas banyak update data juga karena gue baru nikah dan pindah kota, walaupun KTP-nya masih Bandung. Cerita tentang proses cabut nama dan urus surat pindah ntar gue bikin postingan lain deh, yang itu agak ngeselin soalnya. 

Back to the e-passport thing. Oke, ga sampe setengah jam kita udah keluar dari kantor imigrasi sambil nyengir. Karena apa saudara-saudara? Karena ga ribet dan pelayanannya efisien waktu banget!

Satu lagi informasi baru, untuk tau proses udah sejauh mana dan kapan e-paspor kita bisa diambil, sekarang bisa via whatsapp aja. Computerized and digitalized, very well Sir! 

Rabu, 5 Juli 2017

urus e-paspor di kantor imigrasi kelas I jakarta selatan

Sore-sore, ada notifikasi masuk ke WhatsApp, tebak siapa?

Yoi. Dapet message dari imigrasi, katanya paspor udah bisa diambil! Firzi sempet ragu apa bener, kok cepet banget ya selesainya? Karena emang informasi yang dikirim sama seperti informasi yang sebelumnya kita terima. Bedanya yang ini dikasih headline pemberitahuan aja, sedangkan yang sebelumnya informasi biasa. 

Oh iya. Untuk pembayaran, bisa via atm kok dan udah banyak bank yang melayani pembayaran terkait pendapatan pemerintah. Sama sekali ga ribet dan ga perlu antri panjang-panjang di loket atau teller. Maksimal kita melakukan pembayaran 7 hari setelah aplikasi masuk, kalau telat nanti aplikasi akan automatis dibatalkan. 

Biaya pembuatan e-paspor Rp 655.000, entah kenapa di website imigrasi belum ke-update sih. 

Kamis, 6 Juli 2017

Karena terlalu leha-leha dan gerakan lambat asal selamat, hampir telat buat ngambil e-paspor. Untuk proses pengambilan, kita hanya perlu bawa kertas yang sebelumnya dikasih petugas. Buat jaga-jaga, kemarin gue bawa juga bukti pembayarannya, tapi ternyata ga perlu. Pengambilan e-paspor bisa diwakilkan juga, ketentuannya ga terlalu tau tapi kemaren sih ga perlu tambahan dokumen apapun (contoh: surat kuasa). 

urus e-paspor di kantor imigrasi kelas I Jakarta Selatanurus e-paspor di kantor imigrasi kelas I Jakarta Selatan
Area buat nunggu pengambilan paspor ada di sebelah kiri, lengkap dengan socket untuk charge hp dan free air mineral kemasan gelas. Sambil nunggu, gue ngisi questionnaire tentang pelayanan di kantor ini. Berhubung memuaskan, I definitely want to share it with them; biar tau kalau masyarakat-nya seneng dan kerjanya makin bagus lagi.

Jadi, hanya butuh waktu 3 hari aja nih buat ngurus e-paspor kemaren. Waktu lagi ngambil ke loket, gue sempet komentar, “Wah Pak, sekarang cepet banget ya urus beginian,” terus petugas yang ada dibalik tembok kaca jawab sambil nyengir, “Yah Bu, ngapain juga dilama-lamain kalau bisa cepet,” Nahhhh, iniiii baru pelayanan masyarakat! 

urus e-paspor di kantor imigrasi kelas I khusus jakarta selatan

Oh iya. Kan kemaren kita berdua sempet ngedumel nih waktu dateng terus ga tau harus pake apps ngambil nomor antriannya. Kita keukeuh bilang ga ada informasi begitu dimana-mana. Begitu keluar gedung, kita liat X banner dan billboard yang isi-nya informasi tentang aplikasi antrian paspor. Ketawa aja. Sambil tetep bilang kalau di website-nya belum ada informasi ini. Ternyata? Ternyata ada. HAHAHAHA. Tetot banget ya, kita berdua emang kurang teliti deh ini. Untuk sementara, setau gue baru daerah Jakarta Selatan aja yang lagi uji coba si pengambilan nomor antrian via apps ini. 

Sekilas informasi tentang pembuatan e-paspor Indonesia:

Website resmi Imigrasi Indonesia: http://www.imigrasi.go.id/

 


 

Begitulah cerita hari ini. Eh. Biar afdol, mari kita foto dulu si e-paspor nya. 

MF - kantor imigrasi kelas I jakarta selatan-11

Oh. Maaf. Kok ada Kukis Kopi yang ikut kefoto juga ya? Hem.. Itu tuh salah satu kukis buatan gue yang paling laris manis! Kukis kopi yang ini pakai kopi Toraja, lebih kuat dibanding kukis kopi sebelumnya yang pake kopi Java. Eh, kok jadi bahas kukis? Ya udah. Gitu dulu aja. 

Thanks for reading!


Share this blog post if you like it. Or not. Write a comment to let me know you bare with me ’till the end. Or send a text. I don’t know. Oh, have you follow my personal Instagram’s account? My husband & I are onto something, please follow us:
Analog couple Instagram it may seem like a graveyard, but we’re working on it!